iklan. Jangan klik hahaha...

Monday, 20 February 2012

Jangan Dikejar Kupu-Kupu Itu...


Jangan dikejar kupu-kupu itu. Makin dikejar, makin ia menjauh, semakin bersungguh kita mengejar, semakin laju, jauh ,tinggi Kupu - kupu itu terbang lari. Semakin letih, penat, hampa mengejar. Kupu-kupu itu tetap terbang tinggi, semacam tak mengerti yang aku ingin sekali memiliki dan menyayanginya.


I tried to be perfect, but nothing was worth it.


Kupu-kupu yang dikejar, tertekan, bisu tanpa bicara. Namun ayunan sayapnya dapat dibaca yang dia, marah bila dikejar, bosan dan seakan menyampah bila dikejar. Lalu aku penat dan pasrah lalu duduk keletihan diatas seketul Batu Harapan, batu itu pun penuh lumut, kesat. Sifat batu tetap keras dan tidak mudah pecah.

Keletihan, aku tertidur. Bermimpi, seorang tua yang putih janggutnya, jernih air mukanya. Lembut budi bicaranya berpesan " Anak muda, jangan kamu mengejar kupu-kupu itu, ia semakin menjauh dan terus menjauh dari kamu, biarkan dia terbang. Biarkan dia bersendirian. Jika tiada orang mengejarnya lagi, dia akan rindu suasana itu. Sendiri tanpa paksaan, dia akan hingga jua dibahu kamu. Jika dia tahu kamu jujur untuk memilikinya, cuma jangan lukakan hatinya lagi. Kupu-kupu mudah patah sayapnya, jagalah ia sebaiknya. Bimbing dengan kasih sayang"...

Bila, aku tersedar, masih lagi di Batu Harapan. Kupu-kupu yang aku kejar masih ada, tapi cukup jauh untuk dikejar. Aku akan berhenti mengejar seperti pesan orang tua budiman dalam mimpi tadi. di Batu Harapan itu, disekitarnya cukup indah, damai dan permai. aku terlupa akan suasana sekitarnya, lantaran sibuk mengejar kupu-kupu tadi.

Disekitarnya juga, terdapat Kupu-kupu yang tidak kurang elok bentuk, cantik sayapnya. Banyak dan ramai sampai aku keruan untuk memilihnya. Teringat pesan orang tua tadi, aku tidak akan mengejar. Ternyata ada kupu-kupu yang cuba hinggap dibahuku. "kupu-kupu hinggap dibahuku" cukup kuat lontaran suaraku hingga kupu-kupu yang aku kejar tadi juga dengar.

Dari ayunan sayapnya, aku tahu dia tidak suka ada kupu-kupu lain hinggap di bahuku. Mengapa begitu? jika tadi bersungguh dia terbang lari. Mengapa tidak suka jika ada kupu-kupu lain yang hinggap dibahu ini? aku cukup penat mengejar kupu-kupu.

Biarlah aku terima yang mana hinggap dibahu asal elok bentuk, dan baik sayapnya ikut acuan ciptaan Allah. aku sedih dan sakit mengejar kupu-kupu yang semakin jauh dan terbang tinggi. Yang aku sendiri tidak pernah mengerti kenapa dia cuba lari, andai diri ini salah. cukup berterus-terang, aku punya akal untuk memahami.

Kali ini, biarlah aku bahgia dengan kupu-kupu yang baru hinggap ini, akan aku jaga supaya tidak terbang lagi. Terlupa dengan pesanan orang tua berjanggut putih supaya menunggu hingga kupu-kupu yang dikejar hinggap dibahu. Aahh.. mimpi mainan tidur.

0 comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...