iklan. Jangan klik hahaha...

Wednesday, 25 July 2012

"Mohon Share"

Selalu bila sesuatu yang menarik yang dipost di Facebook atau di blog atau dimana-mana sahaja, ada pembaca, friend atau follower akan meminta kebenaran untuk share.

Tidak ada salahnya untuk minta share atau mohon share. Tapi segala perkara yang diletak oleh pemunya dan pemilik Facebook dan blog rasanya memang untuk dishare. Jadi kenapa minta lagi?

Andai kata ingin meminta kebenaran untuk share, pastikan si pemunya berkata " ambillah dan sharelah", maka barulah kita berhak untuk share. Kalau tiada jawapan dan balasan bagaimana? sanggup tunggu tuan punya bagi kebenaran baru share? Tidak, tidak semua orang akan tunggu jawapan setelah meminta kebenaran untuk share.

Selepas sahaja komen "mohon share" terus ditekan butang share atau di copy and paste tanpa perlu menunggu jawapan pemilik akaun. Jadi apa perlu minta kebenaran untuk share? seperti meminta "mohon pinjam kereta kau kejap". Belum sempat pemilik kereta menjawab kita sudah mengambil kereta dan menggunakannya. Samalah situasinya, kan?

Perkara yang baik yang diletak oleh pemilik akaun Facebook, blog atau apa-apa sahaja yang berunsur dakwah adalah untuk dishare. Kalau bukan untuk ditengok dan disahre oleh orang ramai, tidak perlu dia terbitkan. Simpan untuk tatapan sendiri.

Seperti contoh, seseorang meletak pisang di Masjid, kebiasaannya pada hari jumaat ketika solat jumaat. Jemaah yang habis solat akan terus mengambil dan memakan pisang itu kerana mereka tahu pisang itu untuk dishare. Bagaimana jika ada individu yang sebelum mengambil dan memakan pisang itu "mohon share". Pastinya dia akan mencari pemilik pisang itu, kalau berjumpa nasib baik. Kalau tidak berjumpa, alamatnya pisang sudah habis dimakan orang.

Tidak perlulah meminta kebenaran untuk share, ambil je. Namun jika meminta dan memohon nampak lebih sopan. Tidak menjadi satu kesalahan. Artikel ini juga tidak menjadi satu kesalahan untuk diutarakan berkenaan "mohon share" ini.

Tetiba jer, penulis terfikir isu sekecil kuman 10000micron ini. Ada masa untuk menaip, sementelah puasa masa makan tengahari tidak digunakan. Nantilah penulis tulis isu yang sedikit besar. Mulai sekarang tak perlulah mohon share lagi, kecuali ia dinyatakan sebaliknya.


P/S : Bagaimana jika artikel ini pun di copy and paste tanpa mohon share? jika ia berlaku, bermakna matlamat sudah tercapai :)

0 comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...