iklan. Jangan klik hahaha...

Monday, 10 September 2012

Cinta Tidak Dimamah Usia, Sebuah Cerita Lukisan Gua








Ada sebuah famili, ada satu pasangan. Pasangan ini ada anak.Anak dia bukan budak biasa.

Anak dia suka menconteng. Contengannya bukan contengan biasa. Contengannya sungguh luarbiasa.

Famili itu tinggal dalam gua. Ketua keluarga kerjanya memburu rusa. Rusa itu bukan rusa biasa. Rusa itu boleh dimakan dua,tiga keluarga.

Nama budak yang suka menconteng dinding rumah, namanya Budin. Rusa yang ditangkap

ayahnya, Budin akan lukis didinding.

Ibunya melarang Budin. Cuba memadam lukisan Budin,namun gagal. Budin guna sejenis batu, namanya batu kawi. Ada banyak jenis, ada banyak warna.

Suatu hari, ada jiran yang melihat lukisan Budin didinding. Jiran suka dan memuji. Lalu disuruh Budin melukis didinding rumahnya.

Sejak itu, setiap rumah penduduk sekitar ada lukisan Budin. Ibu Budin suka, ayah Budin bangga.

50 000 tahun kemudian, sekumpulan pakar Arkeologi mengkaji contengan Budin didinding gua-gua. Mereka mengemukakan pelbagai teori tak masuk akal.

Dari satu lukisan, seorang pakar arkeologi menterjemahkan ayat dari Lukisan Budin "Aku sayang kamu untuk beribu tahun"

Cinta Budin Utuh, seperti contengan didinding gua. Tidak dimakan usia.

0 comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...