iklan. Jangan klik hahaha...

Monday, 24 September 2012

Kisah Cinta Tragis Myvi PJT 105



Hari ini hari ahad, Budin mahu pulang
ke rumah. Isnin dia bercuti, cuti ganti
untuk hari Malaysia pada hari ahad.
Budin seorang pemuda yang baik.
Belikan buah tangan untuk orang tua
di Kampung.

Kereta Myvi Ektreme 1.5 warna kuning
yang baru dibelinya dibasuh bersih.
Tayar diisi angin depan dan belakang.
Semuanya diperiksa rapi. Minyak juga
sudah diisi penuh. Kampungnya jauh
di Pantai Timur.

Seawal jam 7.00 pagi, Budin bertolak
dengan hati yang riang. Dibuka radio
HotFM mendengar coletah Dj dan
mendengar lagu. Radiolah peneman
jika Budin balik seorang diri. Bila tiba
dikawasan yang capaian radionya
tiada, Budin memasang USB yang
sedia dimasukkan lagu MP3. Lagu aku
anak kampung nyanyian Jimmy Palikat
cukup terkesan dihati Budin.

Dulu, Joyah gadis yang dia minati
menolak cintanya kerana tidak
berkereta. Tapi Budin tahu itu Bukan
sebab kereta, mungkin sebab rupa.
Muka Budin tidak berapa kacak kalau
hendak dibandingkan dengan Harun
Ajis, pemuda yang berjaya memikat
hati Joyah. Harun Ajis hanya ada motor
Honda Cup, sedangkan Budin basikal
pun tiada.

Sekarang Budin ada kereta. Budin ada
Myvi Extreme kuning. Budin hendak
tunjuk kat Joyah dan orang kampung.
Paling penting, Budin hendak tayang
dan tekan minyak depan Harun Ajis.
Kalau boleh dia hendak ajak Harun Ajis
berlumba dengan Honda Cup Harun
Ajis dekat jalan hujung kampung.

Sedang enak Budin melayan perasaan.
Ada sebuah kereta memotong laju
kereta Budin. Budin mengikut dari
belakang, malas dan tidak suka dia
beradu kelajuan di jalan raya. Asal
sampai dengan selamat sudah. Lagi
pun kawasan yang dilalui Budin
kawasan kampung. Kampung yang
terletak jauh dari masyarakat luar,
kampung ditengah hutan.

Tidak sewenang-wenang kereta
didepan yang memotong Budin tidak
dapat mengelak sebuah basikal. Kereta
itu melanggar basikal yang ditunggang
seorang budak. Budak dan basikal
melambung sebelum terjatuh diatas
jalan. Budak jatuh dibahu jalan, basikal
pula ditengah jalan. Budin cuba
mengelak namun terlanggar basikal.
Sedikit sahaja.

Kereta yang melanggar budak dan
basikal itu lari memecut laju. Lesap,
ghaib dari pandangan. Budin berhenti
untuk memberi pertolongan pada
budak yang dilanggar. Cederanya agak
parah, darah ada dimana-mana, kaki
budak itu juga terkulai patah. Budin
hilang arah, tidak tahu apa hendak
dibuat.

Beberapa ketika, terdengar laungan
orang kampung.
"kereta langgar budak."!
"Kereta langgar budak."!

Ramai penduduk kampung sudah
mengerumuni Budin dan budak yang
diribanya. Tiba-tiba, salah seorang
menerajang muka Budin. Budin rebah
terbaring. Dua tiga orang pemuda lagi
menyepak dan menendang-nendang
badan Budin.

Tanpa sempat Budin menjelaskan
perkara sebenar, orang kampung
seperti dirasuk hantu. Terus memukul
tanpa belas ihsan. Ada seorang
pemuda yang membawa kayu,
menghayun kayu di kepala Budin. Kulit
kepalanya terkoyak, darah terpercik
laju. Orang lain, memijak-mijak muka
Budin penuh geram.

Dalam keadaan separuh sedar, Budin
melihat orang kampung mula menggila
memecahkan kereta Myvi ektreme
kuningnya. Ditendang dan dipukul
dengan kayu serta batu. Tidak cukup
dengan itu, keretanya disimbah
minyak, dicucuh api dan dibakar. Lalu
ditolak ke gaung. Ada letupan kecil
kedengaran dari kereta Budin yang
terbakar.

Melihat Budin nyawa-nyawa ikan dan
seakan tidak bernyawa. Antara dengar
dan tidak Budin terdengar orang
kampung berkata Budin telah mati. 3,4
orang pemuda mengangkat Budin
membawa jauh ke dalam hutan dan
ditinggalkan disitu.

"Biarkan dia disini, nanti ada binatang
buas yang makan."

Beberapa tahun lepas kejadian itu.
Tanpa ada pihak berkuasa dan
masyarakat luar yang tahu. Penduduk
kampung mula dihantui kejadian ngeri.
Beberapa siri pembunuhan berlaku.
Menurut cerita mangsa yang selamat
pembunuh itu berwajah hodoh.

Apa yang menghairankan
pembunuhan hanya berlaku kepada
orang kampung yang terlibat dengan
kejadian seorang pemuda yang
melanggar seorang budak sampai
mati. Seorang demi seorang mati
dibunuh.

Ada yang terlibat memukul Budin
dahulu melarikan diri ke daerah lain.
Kampung itu mula sunyi. Penduduk
mula takut dan berpindah lari ke
tempat lain.

Budin tidak mati, setelah sembuh.
Budin berkelana didalam hutan.
Wajahnya hodoh sebab parut ketika
dipukul dahulu. Kini dia kembali
menuntut dendam.
Dia akan membunuh tanpa belas kasihan
seperti mana orang-orang kampung,
memukul dan membakar kereta Myvi
extreme kuningnya. Dia tidak akan
berhenti selagi semua orang yang
terlibat tidak dibunuhnya.
Ps : Kisah ini tiada kaitan dengan yang hidup atau yang mati.

0 comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...